Menyikapi Oleh2 Makanan Dari Luar Negeri Yang Tidak Ada Label HALAL-nya

Bismillah

Dibawain majikan oleh2 dari Luar Negeri dari orang India yang baru saja pulang dari India, cuti liburan. Wuiiihh .. pertama yang aku cicipin yang bentuknya seperti mie kering remuk. Crispy kemriuk .. rasanya adhuuuuhai .. !

Ini mengingatkanku pernah  beli snak serupa di toko snak India di dalam kapal pesiar Star Virgo Cruise. Rasanya saya masih hapal karena sungguh aneh di lidah .. mak sreeengg puedesnyaa pool, dan aroma rempahnya kuat banget .. mmm jinten apa yah J Cemilan ini kemriuk, asyik dimakan rame=rame … dan yang lainpun pada ikutan beli.

snak india
Oleh2 snack dari India
Lha kok ini oleh2nya buat saya semua? Majikan sama sekali enggan mencicipinya, karena tidak ada label HALAL-nya, oleh2 tsb berasal  dari Luar Negeri  yang mayoritas penduduknya Non Muslim.

Weiiss saya habisin sendiri tuh oleh2nya. Ada semacam biscuit yang keras, rasanya maniisss banget. Tapi pas diemut-emut di mulut, cepet banget lumernya.

Saya perhatikan packagingnya memang betul "tidak ada label Halal-nya".

Waduh .. gimana dong, makanannya sudah amblas habis olehku ? aaahhh … jangan2 … !

Setelah cari2 tahu … berikut penjelasan yang membahas tentang hal semisal, sbb :

                                          ************************************

MENYIKAPI OLEH² MAKANAN DARI NEGERI MUSYRIK

PERTANYAAN 
Bagaimana kita menyikapi pemberian oleh2 makanan dr luar negri yg tidak ada label halal kemudian masyarakat negri tersebut beragama Budha ? Bolehkah kita memakannya ? Yang memberikan adalah keluarga kita sendiri dan mereka tau bhw kita muslim namun saya tdk tau pasti apa mrk paham ada bbrp makanan yg haram utk ummat muslim memakannya.
Makanan tersebut seperti biskuit2, kacang mede, ikan teri yg sdh di goreng dan snack2 khas negri tsb.
@Ummu Arfa

JAWABAN 
Wa'alaikumus salam warohmatullahi wabarokatuh

1⃣ Ada kaidah penting di sini yang perlu disampaikan, yaitu :
الأصل في الأشياء الإباحة
Hukum asal segala sesuatu adalah mubah
Termasuk makanan dan minuman sampe datang dalil yang mengharamkan

Sebaliknya utk sembelihan, maka kaidahnya adalah:
الأصل في الذبح التحريم
Hukum asal sembelihan adalah haram
Kecuali sampe datang dalil yg menunjukkan kebolehannya (penyembelihan nya syar'i)

 2⃣ Kaidah umum :        
الأطعمة والأشربة الأصل فيها الإباحة، وهي ثلاثة أنواع:
Makanan dan minuman secara asal yg mubah  ada 3 macam :
(1) Hewan (حيوانات), baik itu hewan darat apapun laut/air, kecuali apabila ada dalil yg menunjukkan haramnya
[harap bedakan hukum asal hewan dengan hukum asal sembelihan. Hewan darat yg disembelih, hukum asalnya adl haram. Tapi jenis hewan darat yg akan disembelih hukum asalnya adalah mubah]
(2) Tetumbuhan (نباتات), dan semua tumbuhan secara asal hukum nya adalah mubah
(3) Cairan (سوائل.) seperti air, susu, madu, dll. Secara asal adl mubah kecuali ada yg memalingkan hukum asalnya.

 3⃣ Kaidah ditinjau dari manfaat dan bahaya makanan, ada dua segi :
(1) Kaidah :
 فكل ما فيه منفعة للروح والبدن من مأكول، ومشروب، وملبوس فقد أحله الله عز وجل
Setiap segala sesuatu yg ada manfaatnya baik utk rohani dan jasmani, baik berupa makanan, minuman ataupun pakaian, maka dihalalkan oleh Allâh Azza wa Jalla
(2) Kaidah :
 وكل ما فيه ضرر أو مضرته أكثر من منفعته فالله قد حرمه
Setiap segala sesuatu yg di dalamnya ada bahaya, atau bahayanya lbh besar daripada manfaatnya, maka Allâh mengharamkannya

4⃣ Hukum sembelihan orang kafir
Ada 2 macam :
(1) Sembelihan ahli kitab, maka secara asal halal. Kecuali apabila diketahui secara pasti penyembelihan nya disebut nama selain Allâh, maka haram hukumnya.
(2) Sembelihan musyrikin dan kaum kafir lainnya, adalah haram seluruhnya.

5⃣ Hukum makanan yang diragukan
Ada bbrp macam :
(1) Makanan yang secara asal halal namun diragukan apakah tercampur dg yg haram atau tidak, maka kaidah nya adalah
اليقين لا يزول بالشك
Sesuatu yg meyakinkan tdk dapat disingkirkan oleh sesuatu yg meragukan.

➖ Contoh 1 : kita beli gorengan, dan gorengan itu halal secara yakin. Kita ragu, krn yg jual org kafir misalnya, apakah digoreng pake minyak babi atau ga... Maka yg yakin didahulukan daripada yg meragukan, jd makanan tsb adl halal.
(2) Makanan yg diragukan dari dzatnya apakah halal atau haram
➖ Misalnya kita makan di  restoran di Bali, yg disana sdh biasa masyarakat makan babi dan anjing, maka lbh baik kita tinggalkan memakan makanan tsb.
➖ Misalnya kita makan di wilayah  yg banyak muslim nya, maka kembali ke poin (1),yaitu halal. Tdk ada alasan utk ragu, krn yg meyakinkan adl secara asal sembelihan org islam adl halal.

Adapun Oleh² dari negeri musyrik, maka perlu dipilah :

(1) Kacang mede, secara asal adl halal. Jika Kacang mede yg dibakar atau disangrai, juga halal. Namun, jika digoreng dan diketahui mereka menggoreng makanan dg minyak haram, maka lbh baik ditinggal kan.
(2) Biskuit² juga secara asal adalah halal, kecuali jika diduga kuat mengandung ingredient haram, seperti rhum, dan semisalnya.
(3) Ikan Teri juga halal, tdk diragukan. Namun minyak gorengnya diragukan apakah halal atau tidak. Jika diketahui dg yakin negeri tsb biasa menggoreng dg minyak tdk halal, maka lbh baik tdk dimakan.

Intinya, secara asal produk tsb adl halal. Namun, jika dikhawatirkan mengandung yg haram lantaran negara tsb biasa dg produk haram spt minyak, lbh baik ditinggalkan.

Wallâhu a'lam
️ @abinyasalma
#⃣ Channel  https://telegram.me/abusalmamuhammad

ARTIKEL TERKAIT



35 comments

Takut nya kalau-kalau termakan makanan yang status halalnya di ragui. Makanya harus lebih hati-hati. Lebih selamat rasanya jika memilih makanan dari sayuran (vegetarian).

bener juga ni mba Fidah .. saya suka sayuran meski dimakan mentah :)

TFS mbak :)
sebagai seorang muslim memang sudah sepantasnya kita berhati-hati terhadap semua yang kita konsumsi yah mbak :)

Paling tidak di kemasannya ada label halal teh,,

betul mba Ira .. seringnya kutergoda nyicipin dg makanan yg asing =D

yoi mas .. teliti sblm mengkonsumsi :)

Ditempat kerja saya pernah dikasih oleh-oleh bebek peking mbak, tapi dikemasan tidak ada label halal dan yang memberi juga non muslim, jadi saya berikan kepada teman yang mau menerima...
Bukan apa-apa tapi saya pikir itu bersifat subhad (meragukan) jadi lebih baik ditinggalkan... :)

kalau mau tanpa label halal paling tepat ya buat sendiri ya Mba ? :)

Iya harus hati2 kalo makan makanan luar negeri tanpa label halal.. Daripada pusing mending makan lemper buatan Indonesia wkwk

Wah harus hati hati ya mbak..
dan makanan haram akan menghambat do'a do'a kita :_(
Huhu..

ya tuh memang mesti berhati" ya mba, apalagi kalau produk olahan dari daging dari segi penyembelihannya juga haruus benar. :) kita juga mesti mencari tau akan produk oleh" yang diberikan kalau tidak ada label halal nya mah ya mba ? :)

gimana kalau ragu nggak usah makan makanan tersebut kak?
kalau kemudian nggak ada yang ada label halalnya semua...yaa....puasa aja, malah bagus kan?

Bebek Peking dari China ? :) saya pernah melahapnya saat di Beijing =D

Apa yg sudah mba Anjar lakukan (meninggalkannya) sudah benar :-d lbh selamat, insya Allah.

yoiiii mas Huda :) kerjaan sayah tuh aben hari bikin gorengan : halal thoyyib :-bd

Paling kusuka tuh mba Zalfaa, yg isinya ayam .. terimakasih yah lempernya enaak :)

eh ini ada juga buatan Indonesia : siomay "cu-nyuk" =D yg pernah heboh di medsos ..

mas Eksa keren :-d smoga segala doa tdk terhambat..
yg haram2 ancamannya neraka, ngeri..!

mantab niy komen mas Awan tentang "penyembelihan" :-d harus benar (sesuai syariat).

lha itu dia .. udah diberitahu kok ya saya malah bablas makannya ..
ya Allah aku berlindung dari segala dosa.

a. terjawab pada paragraf akhir artikel tsb di atas :)
b. lalu Mang Lembu, buka puasanya bgmn ..coba ? :p

Kalau mang lembu buka puasa cukup pakai air putih mbak

Benar sekali Mbak, sesuatu makanan yang meragukan sebaiknya ditinggalkan.

terima kasih sharingnya ya mbak. & makasih juga sudah mampir ke blog aku

okeee mas Laurencius .. yg pasti2 aja deh yah :)

terimakasih sama2 mbak :)

alhamdulillah mbak, dengan penjalasan ini bisa jadi masukan yang benar bagi kita semua dalam menyikapi masalh makanan ya ng bersumber apakah halal atau senbaliknya :)

Memang kita tidak terlalu mengetahui makanan yang di dalam kemasan itu halal atau haram. apalagi di kemasannya tidak ada label halal/haram. Tapi bukannya kalau kita tidak mengetahui, bisa di anggap mubah ya. soalnya kan tidak tau :D

Beruntung mba kita tinggal di indonesia. MUI masih tetap bertahan walau banyak yang.menyerang tentang label halal.

Mudah2an kita diberi kemudahan pemahaman :) insya Allah.

namanya "tidak tahu".. smoga Allah mengampuni :) insya Allah

Bisa cari tahu misal dg membaca pd kemasan, bahan2 yg terkandung di dlmnya.

Saya setuju dg langkah MUI dlm hal pelabelan Halal pada makanan. Sangat membantu konsumen muslim terlindungi dari produk2 yg tidak halal dan yg tidak jelas kehalalannya.

Waktu di Macau, aku makan Pokky dan nggak ada label halalnya. Aku mah yang penting yakin aja deh itu nggak bercampur yang aneh-aneh. hihi

Duh harus lebih hati2 nih aku mba, jangankan oleh2 dari luar, di supermarket dan minimarket kita aja banyak yang blom ada label halal huhuhu nuhun sharingnya yaa

halo mba Sofia, next ajak2 yah ke Macau :) Pocky itu biscuit stick yg dicocol cokelat?

Hukum asal makanan itu halal sampai ada dalil atau petunjuk jelas yg mengharamkannya.
Jika "yakin", Bismillah … insya Allah selamat.

Haturnuhun mb Dewi, berhati2 itu baik :-bd Tidak berarti makanan tanpa label halal itu haram, kan?
Kecuali jika jelas bhw makanan tsb berasal / mengandung bahan yg haram.

kalau di jepang susah banget nyari oleh2 berlabel halal, tapi klo di Thai gampang aja ya...

Haloo mb Tia, o gitu yah :) Hrs berhati2 n teliti ya? Terimakasih sdh mampir.

Komentar baik Anda menambah semarak blog ini. Barakallahu fiikum.

Copyright © * Mysweet Ladyluck. All rights reserved.