Misteri Jumlah Patung Kuda Dekat Monas

Minggu pagi jogging di lapangan Monas. Cooling down dengan jalan santai keluar area Monas sambil menikmati indahnya kota Jakarta. Enggak jauh-jauh kok, dekat Monas ada patung yang sangat 'eye catching'...patung kuda... Arjuna Wijaya.

Terletak di sisi barat tugu Monas - di pusat kota Jakarta, salah satu karya dari seorang maestro patung Indonesia, Bp Nyoman Nuarta, yang juga terkenal dengan salah satu karya besanya yaitu patung GWK Garuda Wisnu Kencana - di Bali.

Patung Arjuna Wijaya (Patung Kuda)

berbentuk patung kuda , sehingga orang menyebutnya juga " Patung Kuda", panjang sekitar 23 meter tinggi 5 meter dan bobot berat sekitar 3600 ton. Patung ini diresmikan oleh presiden Soeharto sebagai hadiah dari Gubernur DKI Jakarta kepada masyarakat DKI bertepatan dengan HU RI ke 42 saat itu.

Tiap kali lewat patung tersebut, saya coba mengamati, menghitung jumlah kudanya.
Perlu penglihatan yang cermat. Nampak banyak .. ane aja terkecoh loh.

Penasaran langsung ke TKP hitung jumlah kudanya .. haha !
Patung ini berlatarbelakang cerita perang Baratayuda, yaitu antara Arjuna dari kubu Pandhawa melawan Adipati Karna dari kubu Kurawa. Tadinya Arjuna ragu untuk melawan yang notabene adalah masih saudaranya sendiri namun demi keadilan orang banyak maka akhirnya peperangan antar saudara pun terjadi.

Menurut sang perancang Nyoman Nuarta ini sebagai simbol bahwa hukum harus ditegakkan tanpa pandang bulu, termasuk terhadap saudara sendiri.

Berapa jumlah kudanya?

Menurut Nyoman Nuarta, patung kuda berjumlah 8 (delapan).
Yang lainnya berupa bayangannya.

Ini salah satu ciri khas dari karya seni beliau yang nampak "hidup" bergerak.

Patung berupa 8 ekor kuda yang dikendarai oleh 2 orang pria. Satu yang bermahkota pada kepalanya sebagai pengendali kuda ( sais ) adalah Raja Dwarawatiyaitu Prabu KRESNA. Dan satunya lagi yang memegang busur panah dengan kepala bersanggul adalah Arjuna. Keduanya dari kubu Pandhawa.

Perang Baratayudha sebagai symbol kebaikan (kubu Pandhawa) melawan kejahatan (kubu Kurawa)

Makna yang tersirat dari Arjuna Wijaya - patung kuda yang terdiri dari 8 kuda, adalah :

8 pedoman kepemimpinan, yaitu memiliki sifat2 unsur

1. Bumi : jujur, teguh, murah hati.
2. Matahari : memberi semangat kepada rakyatnya
3. Bulan : memberi penerangan
4. Bntang : sebagai contoh tauladan
5. Angin : dekat dengan rakyat
6. Samudra : berpengeahuan luas
7. Hujan : berwibawa , megayomi rakyat
8. Api : tegas dalam kebenaran

Patung ini telah mengalami renovasi di bulan Januari 2015. Sang perancang menambahkan sentuhan estetik lagi dengan adanya bayangan gerak kuda, air mancur serta tempat untuk berfoto.

Penulis sendiri pernah berkesempatan ikut berbincang-bincang dengan sang Maestro Nyoman Nuarta saat berkunjung ke galery beliau yang cukup luas di Bandung.

Anda memiliki sifat2 tersebut, coba cek. Anda layak menjadi Pemimpin ...! 
Saya siyaaaap lah mendukung ... #kapan nyalon? kabari yah .. !

Selamat bertugas kepada Gubernur Jakarta terpilih Anies - Sandi.
Salam dari Mysweet Ladyluck WNI yang sekian lama pernah jadi warga DKI
(pemegang KTP DKI.aseli loh) hehehe.

ARTIKEL TERKAIT



20 comments

Weh ternyata si eteh lagi ada di jakarta ya? Mampir atuh ke tebet..

Saya sih gak begitu merhatiin kalau lewat parung kuda berapa jumlahnya, hanya sekedar lewat aja.

Tebet belah mana kang?
Waktu itu saya tengak-tengok di stasiun Manggarai siapa tau ketemu.

Ntar kalo lewat berhenti coba itung kudanya :D

Kemarin aku udah nyalon, Mbak. Cukur rambut sama sedikit perawatan muka. Maaf telat ngabarin...

wkwkwk ketauan abis direbonding lalu disanggul ya mas
akhirannya .. dicukur abis :D Wuidih makin kereeenn gitu deh mas

Terlepas dari berapa jumlahnya, karya ini patut mendapat apresiasi lebih dari siapapun. Membuat patung seolah-olah hidup bukan perkara mudah.

Begitu mas, ciri khas karya Nyoman Nuarta dengan adanya bayangan gerak,
hingga seolah-olah hidup. Terimakasih mas Imron.

Kalau ke Jakarta, lewatin patung ini jangan lupa dihitung jumlah kudanya :D

Wah saya malah baru tau nih mbak :D

Ternyata bukan sekedar patung, ada kisah dibalik patung-patung kudanya ya mbak. Lagi di Jakarta mbak?

makna yang tersirat dari jumlah patung kuda sangat menarik

siiip mas Eksa, cek by ur self :)

Kisah dibalik Patung Kuda .. kudaku lari gagah berani #lagu :D
Udah balik lagi mbak Iyah :)

terimakasih mas .. menarik kuda :) #sais

Patungnya keren ya mbak Lady, yang membuatnya pasti lebih keren :)

Di Semarang juga ada patung Pangeran Diponegoro sedang naik kuda dan itu sangat terkenal krn merupakan ikon UNDIP di daerah Tembalang, Semarang atas. Tetapi yang terkenal malah patung kudanya tuh mbak.

Kalau ada orang naik angkot pasti bilangnya : pak turun di patung kuda. Belum pernah saya dengar orang bilang : pak turun di patung Diponegoro :)

Patungnya keren...
Pengen suatu saat liat langsung ke sana.

dulu sering lewat, tapi ga pernah kepikiran ngitungin jumlah kudanya. wua, ternyata ada 'arti' tersembunyi..

Replika sebegini pasti ada maksud tersiratnya...
Pernah sampai di tugu MONAS, tapi tak berkesempatan ambil foto di patung kuda ni

wkkwwk .. mba Anjar top lah perhatian banget.

"Pak .. turun di patung KUDA ... xixixi :)

hallooo Semarang .. kapan yuk kopdar di SIMPANG LIMA :)

Yoii mas Rudi, bisa sekalian ke Monas, Museum Gajah ..

Tempatnya deket2 sekitaran Patung Kuda. Terimakasih udah mampir.

NAH .. ntar lagi perhatiin deh mbak, jumlahnya ada 8 .. benar kah ?

Siapa tahu udah ada kuda yang lariiiii .. lenyap ... wkwkkwwkk.

Terimakasih mbak sudah berkunjung. Siapin yaa saya mau mampir :)

Halloo kakak Padin, tourist Manca Negara so pasti singgah di MONAS :)

Dari Monas, deket pintu gerbang keluar, jalan kaki.
Bisa juga langsung ke Museum Gajah, deket, jalan kaki.

Komentar baik Anda menambah semarak blog ini. Barakallahu fiikum.

Copyright © * Mysweet Ladyluck. All rights reserved.