Pengalaman naik taxi di Arab

Sekejap menunggu taxi kudapat. Menikmati perjalanan. kubuka mata lebar di balik niqab, sambil mengingat-ingat rute jalan.  Pengalaman naik taxi di Arab khususnya di Kota Riyadh, Saudi Arabia, taxinya bagus2 berwarna putih. Selama ini enjoy saja. Umumnya menggunakan argo meski ada juga yang tidak (taxi privat).
taxi arab
pic1 

Perempuan jangan naik taxi sendirian
lhaaa iyaa gak Cuma naik taxi, setiap melangkahkan kaki keluar rumah saya selalu bersama  mahram. 

Saling mendoakan
Begitu taxi datang, berhenti , terjadi saling menyapa, saling  mendoakan keselamatan  :

"assalamualaikum.."  dibalas "waalaikum salam.." 
"semoga keselamatan dilimpahkan kepada anda".
 Sungguh salam yang indah, menyejukkan, dirahmati Allah..insya Allah.

Barulah kami naik. Mahram saya laki2 duduk di depan di samping supir, sedangkan saya duduk di belakang. Mudahnya orang Arab menjadi saling akrab, mereka sering terlibat pembicaraan 'hangat'. Kadang percakapan begitu semangat, hingga tangan ikut bicara melambai kemana-mana.  Sementara itu saya duduk 'anteng' manis, tidak turut dalam sapaan salam/obrolan dengan supir taxi.
Belum pernah nemuin supir taxinya orang Saudi, ada namun sangat jarang. Kebanyakan orang pendatang dari Negara lain, Banggali (sebutan untuk Bangladesh),  Egyption (Mesir), India, Pakistan, Syria ..dll.

enjoy taxi arab

Alunan merdu  ayat suci Al Qur'an
Beberapa kali dapet taxi yang supirnya alim, bawa mobilnya kalem, bicara seperlunya. Ini yang tambah bikin reuseup : sepanjang jalan diputar alunan 'murotal' bacaan ayat suci Al Quran. Audio system nya pas banget, terdengar syahdu gituuu.  Cessszh adhem banget rasanya … ya AC nya ya hatinya.

Taxi centil yag harum        
Nah ini dia Pengalaman naik taxi di Arab yang tidak kalah berkesan. Taxi dengan  interior yang stylish. jok kursi dibungkus dengan semacam kain berbulu. lalu…mmm semribit parfumnya ngarab banget, Arabian Luxury Oud, aroma wangi mewah parfum, kusuka. Kuperhatikan asesori pada sandaran kursi … cieeiilee centiiiill bingitz. Kayaknya baba supir yang cool romantic, atau isterinya atau pemilik taxinya yaaaa.
Baru pernah sekali ini, nemuin taxi dengan asesoris cute berupa untaian "manik2 batu hias" yang tersusun menjuntai di bagian sandaran kursi.. haaaa bisa jadi batu akik cincin buanyaaak tuh.

taxi

Aiiihhh … Sebentar ni sudah  melewati Riyadh Galeri Mall, artinya saya harus siap-siap, tujuan hamper sampai.

Keluar taxipun juga saling mendoakan.
"assalamualaikum…syukron" … dibalas "waalaikum salam…"

Alhamdulilah, Pengalaman naik taxi di Arab enjoy aja tuh,  tidaklah seram seperti yang saya dengar dari si anu si fulan yang katanya bin katnenye

Pengalaman naik kendaraan sendiri di negeri sendiri bahkan di malam hari (sering jam 2 malam, hihi uji adrenalin juga sih), tidak membuatku meremehkan, 'sok berani', atau ingin mencoba melakukannya di Saudi. Dengan mematuhi syariat yang ditegakkan di Saudi … justeru membuatku merasa nyaman.

Berikut tips naik taxi :
1.       Wanita bersama dg mahramnya.
2.       Sebelumnya carilah tahu dulu berapa kisaran waktu tempuh dan besarnya ongkos taxi.
3.       Ucapkan salam sebelum dan sesudah naik taxi.
4.       Siapkan uang secukupnya (di tempat yang mudah diambil) untuk ongkos taxi sehingga tidak perlu repot riweuh buka aduk2 dompet yg mungkin berisi ribuan riyal, perhiasan, permata maupun batu akik ? J
5.       Pilih  taxi legal.
6.   Ingatlah identitas taxi, bisa dengan mencatat di kertas atau di hape, memotret (hati2 tidak semua tempat/orang membolehkan difoto).
7.  Pastikan uang anda adalah asli :) bukan Uang Siluman.  
7.       Berdoa
8.      
9.      
10.   …  ... ... Silakan menambahkan

tarif taxi

Bagaimana dg pengalaman Anda?
Boleh sila share di sini, siapa tahu jika anda adalah taxi driver maupun pengusaha taxi, dg share di sini dapat menambah pelanggan anda, saya pertimbangkan utk mjd pelanggannya :)

Selamat berkendara dengan taxi … enjoy !

Ditulis di kota Riyadh, Ibukota Negara Saudi Arabia, 
*summer time, June 2015

semua gambar milik pribadi kecuali pic1 by google

ARTIKEL TERKAIT



50 comments

oo pantesn beberapa saat blognya ngga posting, rupanya lagi umroh ya bu...tuh naek taxi di arab.
semoga umrohnya mabrur deh yah

nuhun doanya mang cilembu, amin ya Rabb. nini lg d rmh nih cuuu :) ngemil kacang arab, badhe?

Pengalaman yang mengesankan pasti betah deh berlama lama ditanah suci.Semoga perjalanannya berkah

wah pantesan saja ya mang, ternyata si ibu sudah menjalankan apa yang orang muslim sangat idam-idamkan,

sbg pembanding sj, alhamdulilah betah.. terimakasih mas Dwi.

Pengalaman yang sangat bermanfaat buat yang ingin naik Taxi di Arab Saudi. Biayanya lebih mahal ya dari Taxi di Jakarta?

hiya..ya, saya ajah juga baru dapet daftar tunggu nih...moga ajah kita berdua bisa barengan ke sono ya de ....aaaaamiiiin

Pakai nego segala ? mirip di Indonesia saja. Ada orang arab jadi sopir taksi ? baru kali ini aku mendengarkannya.

kenapa naik taksinya tidak dari Jakarta saja ? kan lebih enak ?

betahlah, selama masih ada ongkosnya :)

tapi dijamin lebih bersih dan ber AC.

iya ya..kenapa harus nego ? benar-benar mirip negaraku. nego saja kadang masih tergolong mahal.

itu manik-maniknya cakep amat. boleh dibawa pulang kagak ?

waaahhh...sering diceritain kalau naik taxi di arab serem, ternyata belum tahu tekniknya ya mba hehe...

udah mas blangkon, ketabrak demo persib persija, terpaksa turun taxi sambung ganti ojek ... kkkk :) gak kalah enak tuh.

mas blangkon : hahahaha ... thayyib,

kang Djangkaru : buat batu cincin cakep, lumayan jadi banyak tuh, bisa gelar lapak akik :) selebar tiker..

meski ada argo, majikan sukanya nego, klo kelebihan,, sedekah katanya :)
sayah blm nemu (naik taxi) yg org saudi, ada 1..2.., kendaraan pribadi (camry) buat narik, sesekali sj, cari fulus, atau sekedar iseng enjoy :) :D :> matursuwunsanget mas blangkon kerso pinarak.

bayar lebih? maafi musykila (no problemo), buat sedekah :) gitu kang Djangkaru.

kata si anu bin fulan wal katenye gituuu ... kate ane aje dah :)
kehati2an n santun dimana saja. apalagi di negri org, plus tdk paham bahasa setempat (spt saya).

enaknya yang dah naik taxi arab..untung ga naik fake taxy sob..he he
betewe salam kenal ya..dari owner satriyoku

wah bu, berasa nai mobil pribadi berati yah, di dalem taxinya wangi rapih bagus, bikin nyaman.

Kalau disana cewe harus bawa pasangannya ya mba kalau naik taxi... enak juga kalau bisa nego, kalau disini sering disebut borongan yah, Tapi pengalaman saya naik Taxi bl*ue bird gak bisa borongan...

Ucapkan salam setiap masuk dan keluar taksi, itu keren banget. Kalo di Indo kayak gitu pasti diketawain... :)

oh, kenapa tidak sedekah ke saya saja ? hehehee

makasih atas tips naik taxinya, mungkin suatu saat bermanfaat..

kayanya lebih nyaman ya naik taxi alunan ayat suci al-quran

hai mas Satriyo, senangnya berkenalan, tambah teman, pasti saya maen, siapain sj yaa...
fake taxy? saya udah pernah mas ... (odong2) :) hihi.

iya mas Erdi, plus bensinnya murah banget.

yg gak pakai argo (pribadi) ya, hrs ditawar.
klo mau borongan, pake punya saya :) boleh mas Fazri.
aesorinya full, digantung2, tdk polusi krn digenjot ... (odong2) hihi.

tapi kalau salam tempel (?) mas ... :)

sama2 mas :) slmt jalan2, klo dpt pengalaman bagi2 yaaa.

bikin hati adheemm n lembut :) mb devina.

Harus ikutin argo. gak boleh nawar....
emang disana ada odong odong mba.

Lebih sering naik angkot bukan taksi sih mba aku jadi naik taski di indonesia aja aku belum pernah hihihi

aku belum pernah naik taxi , hehe

Absen lagi sis..kayaknya rame di mari..ada mang cilembu..sama djangkaru..teman ngeblog dari jaman perang
.xixixi

oh, kemana mas Djangkaru?, no rek: 112, 108, 911 or 73,88 ... cherio :) hihi

siyaaaap jenderal Fazri....! yg penting bayarnya pake uang :) :v

hrs cobain naik taxi mba) Wida, ntar klo pas gak ada angkot (lg pd demo..hihi) so bisnis tetap lancar :) thx yaaa ...

enak tauuuu ..haha.. eh mba Mila bisa minta naik taxi tuh ama mang Cilembu :) atau kang Achmad Fazri ... mereka apal tmpt tongkrongan taxi. Slmt mencoba yaaa mbak :)

hai kang Satriyo, pasti sdh lengket sm beliaunya (mang Cilembu ama mang Djangkaru) yah, bagaikan 'granat n mesiu' (jaman perang banget) .. sayah juga bisa ngeblog gegara kenal beliau2 di angkot :) pas saya mau bayar ongkos ... eee katanya "gak usah", buat sedekah aja deh .., gituuuu katanye...hihi

Pengennya mau nambahin tips yang masih kosong, tapi belum kesampaian naik taxi disana.
Gimana atuh ya :-D

tips umum kok, kecuali yg khusus =D
tambahin sj mas kips, misal, naik taxi jgn bawa gajah =D dll... gituh atuh

Tipsnya bermanfat sekali. Ya meski tidak diterapkan di taxi Arab, tapi bisa juga diterapkan di negeri sendiri. :D
Iya, unik ya... kebayang wanginya yang khas begitu.

kalau naik taxi di arab bayarnya berapa mbak.....apakah ada patokan tertentu seperti jauh dekat 100 real atau gimana?

hi mb Vindy, senang melihat senyum cerianya ... wangi "Oud" brand parfum arab yg mendunia.

ahlan.. mbah dinan, taxi argo sekitar 1,5 reyal/km.

Oic. Jadi kalo naik taxi harus dengan mahram ya mbak? Kalo niatnya cuma jalan jalan aja disana, gimana? Bahayalah naik taxi cewek sendirian ya?

Tidak mengapa mbak, saya sering shopping sendiri, ngemall ... atau ke mesjid :)

Pada dasarnya tempat terbaik wanita adalah rumahhnya. Boleh keluar rumah untuk suatu kebutuhan, sesuai syariat : menutup aurat, tidak tabarruj, aman dari fitnah, aman dari gangguan, bukan safar (jika safar wajib dengan mahram). Allahua'lam.

Terimakasih mbak Iyah ... yuk kapan jalan2 bareng ? asyeeekk.

Komentar baik Anda menambah semarak blog ini. Barakallahu fiikum.

Copyright © * Mysweet Ladyluck. All rights reserved.