Cadarku Menarik Perhatian Petugas Bandara ? True Story

Penat 9 jam penerbangan Saudi Airline pun tak lagi kurasa saat menginjakkan kaki di bumi tanah air tercinta, Bandara Internasional Soekarno Hatta – Jakarta. Semangat melangkah menuju line cek kedatangan imigrasi.

1. Begitu tiba di mulut antrian, seorang petugas menyapa dengan senyuman sambil memeriksa pasporku, … sementara lainnya langsung menuju antrian.

" Mau saya bantu, Bu…?" sapanya.

*Terimakasih Pak, tidak perlu* jawabku.

Apanya ya yang akan "dibantu" wong tinggal lewat cek control imigrasi, finger print, cap paspor … selesai ! begitu kan prosedurnya. Antrian pun masih pendek… (dalam hati).

2. Akupun segera menempatkan diri dalam antrian sekira 4 orang di depanku. Tiba-tiba seorang petugas bandara lainnya mendekatiku sambil menawarkan bantuannya. Hmm ramah betul petugas di sini pada menawarkan "bantuan".

"Bu, mau saya bantu ..?" sapanya sambil minta lihat paspor ku.

.Penasaran dengan "tawaran bantuan seperti petugas pertama tadi" aku pun menanggapinya.

"Bantuan bagaimana Pak, bisa diperjelas?" kataku.

"Saya bantu, biar Ibu enggak perlu mengantri, paspor langsung di cap". Lanjutnya.

Dengan geram kutatap langsung eye to eye di balik cadarku :
"Sabarahaeun … !" [ bahasa sunda = berapa?  (ongkos) ] tegasku.

"Tilu ratus rebu aja Bu …" (= Rp. 300.000,-) katanya.

Makin "ngeh-lah" lah daku. 

"Ini yang Bapak tawarkan sebagai "bantuan"? Teu baleg syia .. Bapak .. ! 
Saya oge pengalaman ngetem didieui, jadi tukang "gaet" (baca "guide" of tour/tourist}. 
Teganya Bapak sama sodara sendiri setanah air dipalak. 

Saya tahu proses ini tanpa dipungut biaya … apapun !

Seketika "si Bapak Palak" ngeloyor pergiiiii …. banter nemen goli ngeleyosss.

airport

Beberapa orang memperhatikan pembicaraan kami. Sengaja pada kalimat terakhir kuucap dengan nada keras. Udah nggak tahan geramnyaaaa … aarrggghhh.

Selesailah proses cek, finger print n cap paspor, singkat saja. Petugas hanya memintaku membuka cadar (menyingkap sekejap) untuk memastikan wajahku sama dengan foto di paspor. 

3. Sudah selesai ? Belum ! Masih ada "rayuan berikutnya".

Yeeaaah … masih ada petugas lainnya yang duduk sendirian di kursi dengan meja kecil, Tugasnya … ? Lihat saja. Sementara orang2 bergegas melewatinya menuju tempat pengambilan bagasi. E e e eeee lha kok lagi2 saya dicegat, diminta lihat paspornya. Diajak "ngobrol", Gini :

"O Ibu dari P****o ? Sama, saya juga." Kata si Bapak petugas.

"Puraketa-nya belah mana Pak?" jawabku.

"Bukan di kotanya-nya si Bu. Saya di Gombong-nya" katanya

"O Gombong belah mana? Kenal nggak sama Pak Agus, tukang potong ayam mangkal di Pasar Kemit? Kenal tidak sama boss Grafika, Pak" cerocosku.

Pasar Kemit dan Grafika, nama yang cukup terkenal di Gombong. Buat ngetes dia, ternyata gak respon, Mungkin dia hanya sengaja mengulur waktu … yang ujung2nyaaaa (??) .Masa gitu ???
Ya Rabb jauhkan diri ini dari sangkaan buruk.

Beberapa orang sudah berlalu melewatiku dengan bebasnya.

"Pak, gageyan nyong sudah pegel, diperiksa terus faspornya. Orang lain enggak. Tuh lainnya lewat gitu aja" .. kataku sambil nunjuk beberapa orang yang lewat bebas tanpa diperiksa lagi paspornya layaknya diriku.

"O iya Bu, silakan … " katanya buru-buru sambil menyerahkan fasporku.

Banyak lainnya yang tidak "didekati" petugas layaknya saya.
Apakah karena cadar yang kukenakan? Hingga menarik perhatian "keramahan" petugas?
Astaghfirullah .. Daku ngeromed sendiri sambil jalan cepat kearah pengambilan bagasi. 

Bagusnya ane pakai cadar, 
Coba kalo enggak … bibirku yang menyat-menyot ngedumel pasti kelihatan jueleek banget …
aseli wkwkwk… !

Senangnya menginjakkan kaki di Bumi Pertiwi …
Tanah negeri yang kaya makmur …
Dan warganya yang sopan santun ramah adat ketimuran ….

Dengan menawarkan "bantuan" #?!?!?!

Adakah yang punya pengalaman di bandara ini? Yuk sharing insyaAllah bermanfaat.

Semoga ada pelajaran baik yang dapat kita petik. Semoga Allah Azza wa Jalla selalu melimpahkan hidayah dan petunjuk kepada kita semua.

Mysweet Ladyluck
True story, pengalaman pribadi @Soekarno Hatta International Airport, Jakarta.



ARTIKEL TERKAIT



32 comments

Selalu sahaja bila baru tiba di tempat asing,
ramai yang sudi beri "bantuan" begini
dan akhirnya ia bukan sekadar "bantuan"

Keknya besok - besok kudu diganti sama kantor keresek bu,,, supados henteu menarik perhatian,,, sepertinya itu para calo bandara kali yah...??

maksudnya kantong keresek...XD

Hehe, jeh nawaran bantuan tapi teu gratis, gimana atuh eta mah :D hehe

:D keresek hideung tea

jeung tudung caping ulah katinggaleun ... Kang Ahmad Z.

Hmmm baru tau ada yang kayak gini.. Alhamdulillah nggak pernah ngalami mba.. Mba sendirian? Saya waktu itu ada suami dan nggak ditawarin "bantuan" apa-apa.. Wkwkwk.. Curang ya pilih kasih mau bantu 😄

Halo kak Padin, selalu waspada lah :)
tawaran bantuan yang ... menohok, sesungguhnya !

enaknya digimain gituh yah ? :p menggemaskan mas Ficri ...

Hiiii mba Inas B, mau coba challenge ? =D
Pilihan jatuh pada saya dengan tas tangan hitam terkesan berisi,
hhhmmm kali2 isi gepokan fulus :D


belum pernh ke bandara bun :D
blum pernah ngerasain terbang bun, jd gak bisa berbagi pengalaman apa" bun..hehe

Wkwkwkwkk nggak berani aah mbaa 😄😄 cari aman aja lah.. Ntar fulusnya diambil gimana 😩😩😩

Hahaha dikirain orang asing yang bisa mudah dipalak ya mbak Lady :)

Saya naik pesawatnya paling Semarang - Jakarta aja mbak, jadi nyaris nggak ada masalah berarti, ngga pake pasport segala, hehe

Saya pernah dengar ketika ada saudara kita yang baru pulang dari luar negeri (TKW) pernah ada yang dipalak juga, tapi entah oleh siapa. Duh, kasihan sekali ya mbak, mereka kerja untuk dapat uang begitu pulang malah dipalak, sungguh keterlaluan :(

Hadeuh aya aya saja eta th atuh teteh, umpami aya oe di bandara mah sudah saya jitak deh (paspornya)

boleh lah kita ketemuan di bandara, yuk :)
semoga dapat menjadi pengingat, saat mba Wiandra di bandara ... one day.

sudah banyak yang mengekspos dan bukan rahasia lagi.
semoga menjadi perhatian serius pihak terkait.

terimakasih mba Anjar sharingnya :)

hihihi Kang Nurul ngempet yah :D paspor jadi korban (jitak).

Habisnya gara gara paspor teteh jadi banyak ya nga ganggu jadi kesal kan paspornya eeh sya nya.

Keramahan dari orang Indonesia jangan ampe luntur bu. Dengan cadar ibu juga ikut berdakwah untuk mengenalkan di negara non muslim. :)

pikaserieun oge tah si ibu, lumayanlah jadi pengalaman bagi orang-orang yang belum tahu suasana bandara. terutama bagi tki.

Itulah ciri khas orang Indonesia. Ramah dan murah bantuan ,tapi itu lo buntutnya yang bikin tidak enak. Ciri khas indonesia yang harus dipertahankan,agar perut ruma terisi walau harus peras saudara sendiri.
Kenapa tidak telphone aku biar aku jemput dan nanti aku bantu gratis, gratis gratis cuma isi bensin satu ton saja kok !

Cara halus demi mecari mangsa.

Aku sering ke Bandara, cuma bandara jogja saja.

terimakasih pak Muhammad,
keramahan lahir bathin kepada semua, insyaAllah selalu berusaha diterapkan.

sambil belajar dulu ilmunya diantaranya baca2 blognya Pak Muhammad :)

hiii kang OTW : pikaseurieun jeung pikaseubeuleun :p

selamat menikmati suasana bandara Kang ... enjoy !

Yang namanya bantuan pasti tanpa imbalan. Kok bisa gitu ya

halloooo..halloooooo... ni neneng Kang Dj.Bumi....
jemput yaaa .. di tempat biasaaa |o|

@Kompucer : Alhamdulilah ngerasain penawaran "bantuan" macam gitu =D
jadi bisa sharing ... terimakasih yaaa

'bantuan' yang di maksud disini lebih ke bagi-bagi sedekah sigana mah teh, jadi kalau kita mau bantu mereka (oknum) ini kalau kita ikhlas jadi pahala, tapi kalau kita kesel dan geram bisa jadi dosa buat mereka (kalau memaksa)..

siap laksanakan tugas ,tapi neng motornya tidak ada bensinya. Kirim 500 ribu ya ? hehee...lebih mahal daripada calo bandara.

Oalaaaah.... UUD toh, ujung-ujungnya duit -_- ish...tega bener.
Sok-sok mau menawarkan bantuan, padahal dia yang minta bantuan sumbangan :/
Cih banget dah ah.

halloooo cute Ran Mungil :)
hihiiiiii nda baek blaaas yah .. pake "bungkus" apapun, ...
sebut saja lah : pemerasan, pungli.

aaargghh Kang Maman ... sedekah? sigana saha eta teh =D

bedakan antara membantu/bersedekah dengan "membantu perkara yg melanggar aturan", bisa2 bukan pahala yang kita raih, malah dosa. ... nah !

haturnuhun pisan .. pencerahannya. barakallahu fiik.

Komentar baik Anda menambah semarak blog ini. Barakallahu fiikum.

Copyright © * Mysweet Ladyluck. All rights reserved.